Tak Berkategori

Bulan – Bulan Haram Bulan Peningkatan Ibadah

Puasa Asy-Syuro

Bulan Haram (suci) bulan peningkatan ibadah

Puasa Asy-Syura’ (10 Muharrom)
Secara umum bulan – bulan Haram adalah bulan peningkatan ibadah, karena ibadah di bulan ini pahalanya lebih besar dan maksiat di bulan haram dosanya juga berlipat.
Khusus di bulan Muharrom ada ibadah khusus yaitu puasa Asy-Syuro’ yang bisa menghapus dosa setahun yang lalu.

Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam bersabda :

ุฃูŽูู’ุถูŽู„ู ุงู„ุตูู‘ูŠูŽุงู…ู ุจูŽุนู’ุฏูŽ ุฑูŽู…ูŽุถูŽุงู†ูŽ ุดูŽู‡ู’ุฑู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุงู„ู’ู…ูุญูŽุฑู‘ูŽู…ู

Puasa yang paling utama setelah bulan Ramadhan adalah puasa pada bulan Allah Muharram [HR Muslim]

((โ€ฆูˆูŽุตููŠูŽุงู…ู ูŠูŽูˆู’ู…ู ุนูŽุงุดููˆุฑูŽุงุกูŽ ุฃูŽุญู’ุชูŽุณูุจู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุฃูŽู†ู’ ูŠููƒูŽูู‘ูุฑูŽ ุงู„ุณู‘ูŽู†ูŽุฉูŽ ุงู„ู‘ูŽุชููŠ ู‚ูŽุจู’ู„ูŽู‡ู.))

โ€œโ€ฆ Dan puasa di hari โ€˜Asyuraโ€™ saya berharap kepada Allah agar dapat menghapuskan (dosa) setahun yang lalu
(HR Muslim no. 1162/2746.)

(( ุตููˆู…ููˆุง ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุนูŽุงุดููˆุฑูŽุงุกูŽ ูˆูŽุฎูŽุงู„ููููˆุง ูููŠู‡ู ุงู„ู’ูŠูŽู‡ููˆุฏูŽ ุŒ ุตููˆู…ููˆุง ู‚ูŽุจู’ู„ูŽู‡ู ูŠูŽูˆู’ู…ู‹ุง ุฃูŽูˆู’ ุจูŽุนู’ุฏูŽู‡ู ูŠูŽูˆู’ู…ู‹ุง.))

โ€œBerpuasalah kalian pada hari โ€˜Asyuraโ€™ dan selisihilah orang-orang Yahudi. Berpuasalah sebelumnya atau berpuasalah setelahnya satu hari.โ€
(HR Ahmad no. 2153, Syaikh Al-Albani menghukumi hadits ini lemah.)

Kenapa Muharam masuk bulan Haram (suci)

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman

ุฅู† ุนูุฏูŽู‘ุฉูŽ ุงู„ุดูู‘ู‡ููˆุฑู ุนูู†ู’ุฏูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุงุซู’ู†ูŽุง ุนูŽุดูŽุฑูŽ ุดูŽู‡ู’ุฑู‹ุง ูููŠ ูƒูุชูŽุงุจู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุฎูŽู„ูŽู‚ูŽ ุงู„ุณูŽู‘ู…ูŽุงูˆูŽุงุชู ูˆูŽุงู„ู’ุฃูŽุฑู’ุถูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง ุฃูŽุฑู’ุจูŽุนูŽุฉูŒ ุญูุฑูู…ูŒ ุฐูŽู„ููƒูŽ ุงู„ุฏูู‘ูŠู†ู ุงู„ู’ู‚ูŽูŠูู‘ู…ู ููŽู„ูŽุง ุชูŽุธู’ู„ูู…ููˆุง ูููŠู‡ูู†ูŽู‘ ุฃูŽู†ู’ููุณูŽูƒูู…ู’

โ€Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu.โ€ (QS. At Taubah: 36). Dan sabda Rasulullah:

ุงู„ุฒูŽู‘ู…ูŽุงู†ู ู‚ูŽุฏู ุงุณู’ุชูŽุฏูŽุงุฑูŽ ูƒูŽู‡ูŽูŠู’ุฆูŽุชูู‡ู ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุฎูŽู„ูŽู‚ูŽ ุงู„ุณูŽู‘ู…ูŽูˆูŽุงุชู ูˆูŽุงู„ุฃูŽุฑู’ุถูŽ ุŒ ุงู„ุณูŽู‘ู†ูŽุฉู ุงุซู’ู†ูŽุง ุนูŽุดูŽุฑูŽ ุดูŽู‡ู’ุฑู‹ุง ุŒ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง ุฃูŽุฑู’ุจูŽุนูŽุฉูŒ ุญูุฑูู…ูŒ ุŒ ุซูŽู„ุงูŽุซูŽุฉูŒ ู…ูุชูŽูˆูŽุงู„ููŠูŽุงุชูŒ ุฐููˆ ุงู„ู’ู‚ูŽุนู’ุฏูŽุฉู ูˆูŽุฐููˆ ุงู„ู’ุญูุฌูŽู‘ุฉู ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุญูŽุฑูŽู‘ู…ู ุŒ ูˆูŽุฑูŽุฌูŽุจู ู…ูุถูŽุฑูŽ ุงู„ูŽู‘ุฐูู‰ ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ุฌูู…ูŽุงุฏูŽู‰ ูˆูŽุดูŽุนู’ุจูŽุงู†ูŽ

โ€Setahun berputar sebagaimana keadaannya sejak Allah menciptakan langit dan bumi. Satu tahun itu ada dua belas bulan. Diantaranya ada empat bulan haram (suci). Tiga bulannya berturut-turut yaitu Dzulqaโ€™dah, Dzulhijjah dan Muharram. (Satu bulan lagi adalah)Rajab Mudhar yang terletak antara Jumadil (akhir) dan Syaโ€™ban.โ€ (HR. Bukhari no. 3197 dan Muslim no. 1679).

Ibnu Abbas radhiyallahu โ€˜anhu menafsirkan ayat di atas,

ููŠ ูƒู„ู‡ู†ุŒ ุซู… ุงุฎุชุต ู…ู† ุฐู„ูƒ ุฃุฑุจุนุฉ ุฃุดู‡ุฑ ูุฌุนู„ู‡ู† ุญุฑุงู…ุงุŒ ูˆุนุธู… ุญุฑู…ุงุชู‡ู†ุŒ ูˆุฌุนู„ ุงู„ุฐู†ุจ ููŠู‡ู† ุฃุนุธู…ุŒ ูˆุงู„ุนู…ู„ ุงู„ุตุงู„ุญ ูˆุงู„ุฃุฌุฑ ุฃุนุธู….

โ€œ(Janganlah kalian menganiaya diri kalian) dalam seluruh bulan. Kemudian Allah mengkhususkan empat bulan sebagai bulan-bulan haram dan Allah pun mengagungkan kemuliaannya. Allah juga menjadikan perbuatan dosa yang dilakukan didalamnya lebih besar. Demikian pula, Allah pun menjadikan amalan shalih dan ganjaran yang didapatkan didalamnya lebih besar pulaโ€ (Tafsir Ibnu Katsir: 3/26).

Ibnu Katsir rahimahullah berkata:
โ€œBulan-bulan yang diharamkan (disucikan) itu hanya ada empat. Tiga bulan secara berurutan dan satu bulannya berdiri sendiri lantaran adanya manasik Haji dan Umrah. Ada satu bulan yang telah diharamkan yang letaknya sebelum bulan-bulan Haji, yaitu bulan Dzulqaโ€™dah, karena ketika itu mereka menahan diri dari perang.
Bulan Dzulhijjah diharamkan karena pada bulan ini mereka pergi menunaikan ibadah Haji, dan pada bulan ini mereka menyibukkan diri dengan berbagai ritual manasik Haji.
Setelahnya yaitu bulan Muharram juga disucikan karena pada bulan ini mereka kembali dari Haji ke negeri asal mereka dengan aman dan damai.
Adapun bulan Rajab yang terletak di tengah-tengah tahun diharamkan karena orang yang berada di pelosok Jazirah Arabia berziarah ke Baitul Haram untuk umrah. Mereka datang berkunjung ke Baitul Haram dan kembali ke negeri mereka dalam keadaan aman.โ€

Bulan-bulan tersebut dinamakan haram (suci) karena diharamkan padanya peperangan atau pembunuhan dan karena larangan untuk berbuat haram dan dosa lebih ditekankan dari pada bulan-bulan lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker